Friday, March 18, 2011

Label Baru : Wisata Kuliner, Jum'at ini "Sop Buntut"

Sesuai judul mulai sekarang akan ada label baru di blog ini yaitu : "Wisata Kuliner".

Setelah Jum'at 2 minggu lalu daku ngincer kuliner asli Palembang yakni Gulo Puan (bisa baca tentang gulo puan disini) and sukses terlaksana maka Jum'at kali ini gak ada plan sama sekali mau ngincer apaan, jaahhh...

Namun tak dinyana tak diduga, setelah usai Jum'atan datanglah sang ilham tersebut. Ealah dalah kok pengen ngincer sop buntut di depan pasaraya bandung yah (lupa nama restonya). Yasuw, itung-itung sekalian makan siang pake nasi dong biar manteb isi ni perut. :D


Kurang lebih 100m lah lokasinya dari masjid Agung Palembang, gak butuh waktu lama sampe deh di tkp. Wah ternyata sedang rame euy karena emang bertepatan dengan jam makan siang. Beruntunglah daku ada spot kosong di sudut belakang resto yang gak terlalu besar itu. Pesenan daku saat itu yaitu : Sop Buntut and Ice The Manis (baca : es teh manis) xixixi... Standar banget yak?

Pemilihan resto ini bukan tanpa alasan, ayahanda pernah cerita kalo resto/warung makan ini sudah ada sejak jaman beliau muda dulu. Maka, inilah saat menuntaskan rasa penasaran daku. Kesan pertama daku dengan sop buntutnya aroma cengkeh di kuahnya nendang banget. Sop buntutnya berisi : buntut sapi berdaging tentunya, kentang yang digoreng bentar, wortel, daun sop/daun bawang (gak ngeh), potongan tomat, bawang goreng dan potongan emping melinjo. Overall nilainya 8 dari skala 10. Total rupiah = 26 ribu, beda tipis dengan sop buntut+es teh manis di Al-hijrah yang harganya 29 ribu (pada tahun 2010).

Selain sop buntut disini juga ada sop ayam, sate ayam dan kambing sebagai menu andalannya. Tempatnya agak-agak kecil, jadi kalo gak bener-bener merhatiin ya bisa jadi terlewat (pernah kejadian sama daku) :D. Lumayanlah untuk yang suka wisata kuliner dengan menu-menu yang berkuah. Enaklah sop disini, recomended oleh saya. :)


*Gambar cuma sekedar ilustrasi, tidak persis sama.

10 comments:

  1. baru tau aku ada yg namanya gulo puan.
    tp yah sama ajalah dgn sop buntut itu mah.
    masih lemak pindang serani!!! sluuurp sluuurrppp

    ReplyDelete
  2. daku malah belum pernah nyicip pindang serani, dimana tu yah? :D

    ReplyDelete
  3. ah masa siy wong palembang, tinggal di palembang dak tau pindang serani??? itu loh pindang tulang, dr daging tulang iga. masa ga pernah nyoba siy??

    ReplyDelete
  4. Owhh pindang tulang toh, kalo itu mah ya sering. Terlalu biasa kalo utk org Palembang :p

    ReplyDelete
  5. namo tempatnyo rompok nedo bukan?
    ngapo ngmbek gambar dari gado-gado boplo tu uy? :p

    ReplyDelete
  6. agek di update namo tempatnyo, gambar kan cm ilustrasi sdh ado keterangannyo di footnote tu :p

    ReplyDelete
  7. wah enak tuh,.
    jadi laper juga nih,.
    hemmm..

    ReplyDelete
  8. Gbr diatas cm ilustrasi doang kok :D

    ReplyDelete

Silakan cuap-cuap sepuas hati anda..!!!